KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 1:
“Orang mukmin keluar dari dosanya pada malam pertama, seperti saat dia dilahirkan oleh ibunya.”

Do’a puasa hari pertama:

اَللَّهُمَّ اجْعَلْ صِيَامِيْ فِيْهِ صِيَامَ الصَّائِمِيْنَ وَقِيَامِيْ فِيْهِ قِيَامَ الْقَائِمِيْنَ وَنَبِّهْنِيْ فِيْهِ عَنْ نَوْمَةِ الْغَافِلِيْنَ وَهَبْ لِيْ جُرْمِيْ فِيْهِ يَا إِلَهَ الْعَالَمِيْنَ وَاعْفُ عَنِّيْ يَا عَافِيًا عَنِ الْمُجْرِمِيْنَ.

“Ya Alloh, jadikanlah puasa dan ibadahku di bulan ini seperti ibadah puasanya orang-orang sejati, bangunkanlah aku di bulan ini dari kelelapan tidurnya orang-orang yang lupa dan ampunilah segala kesalahanku, Wahai Tuhan semesta alam, dan ampunilah aku, Wahai Pengampun orang-orang yang bersalah.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 2:
“Dan pada malam kedua, ia diampuni, dan juga kedua orang tuanya, jika keduanya mukmin.”

Do’a puasa hari kedua:
 
اَللَّهُمَّ قَرِّبْنِيْ فِيْهِ إِلَى مَرْضَاتِكَ وَجَنِّبْنِيْ فِيْهِ مِنْ سَخَطِكَ وَنَقِمَاتِكَ وَوَفِّقْنِيْ فِيْهِ لِقِرَاءَةِ آيَاتِكَ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

“Ya Alloh, dekatkanlah aku di bulan ini kepada ridho-Mu, hindarkanlah aku di bulan ini dari kemurkaan-Mu, dan anugerahkanlah taufik kepadaku di bulan ini untuk membaca ayat-ayat-Mu dengan rohmat-Mu, Wahai Dzat Yang Lebih Pengasih dari para pengasih.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 3:
“Dan pada malam ketiga, seorang malaikat berseru dibawah ‘Arsy: “Mulailah beramal, semoga Alloh mengampuni dosamu yang telah lewat.”

Do’a puasa hari ketiga:

اَللَّهُمَّ ارْزُقْنِيْ فِيْهِ الذِّهْنَ وَالتَّنْبِيْهَ وَبَاعِدْنِيْ فِيْهِ مِنَ السَّفَاهَةِ وَالتَّمْوِيْهِ وَاجْعَلْ لِيْ نَصِيْبًا مِنْ كُلِّ خَيْرٍ تُنْزِلُ فِيْهِ، بِجُوْدِكَ يَا أَجْوَدَ الْأَجْوَدِيْنَ.

“Ya Alloh, anugerahkanlah kepadaku di bulan ini kecerdasan dan kesadaran diri, jauhkanlah aku di bulan ini dari ketololan dan kesesatan, dan limpahkanlah kepadaku sebagian dari setiap kebajikan yang Engkau turunkan di bulan ini dengan kedermawanan-Mu, Wahai Dzat Yang Lebih Dermawan dari para dermawan.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 4:
“Pada malam keempat, dia memperoleh pahala seperti pahala membaca Kitab Taurot, Injil, Zabur, dan al-Furqon (al-Qur’an).”

Do’a Hari Keempat:

اَللَّهُمَّ قَوِّنِيْ فِيْهِ عَلَى إِقَامَةِ أَمْرِكَ وَ أَذِقْنِيْ فِيْهِ حَلاَوَةَ ذِكْرِكَ وَ أَوْزِعْنِيْ فِيْهِ لأدَاءِ شُكْرِكَ بِكَرَمِكَ
وَ احْفَظْنِيْ فِيْهِ بِحِفْظِكَ وَ سِتْرِكَ يَا أَبْصَرَ النَّاظِرِيْنَ

“Ya Alloh, kuatkanlah diriku di bulan ini untuk melaksanakan perintah-Mu, anugerahkan kepadaku di bulan ini kemanisan mengingat-Mu, dengan kemurahan-Mu berikanlah kesempatan kepadaku di bulan ini untuk bersyukur kepada-Mu demi kemurahan-Mu, dan dengan penjagaan dan tirai-Mu jagalah diriku di bulan ini, wahai Dzat Yang Lebih Melihat dari orang-orang yang melihat.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 5:
“Pada malam kelima, Alloh Ta’ala memeberikan pahala seperti pahala orang yang sholat di Masjidil-Harom, masjid Madinah dan Masjidil-Aqsho.”

Do’a Hari Kelima:

اَللَّهُمَّ اجْعَلْنِيْ فِيْهِ مِنَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَ اجْعَلْنِيْ فِيْهِ مِنْ عِبَادِكَ الصَّالِحِيْنَ الْقَانِتِيْنَ وَ اجْعَلْنِيْ فِيْهِ مِنْ أَوْلِيَائِكَ الْمُقَرَّبِيْنَ بِرَأْفَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

“Ya Alloh, jadikanlah aku di bulan ini termasuk dari golongan orang-orang yang memohon pengampunan, jadikanlah aku di bulan ini termasuk dari golongan hamba-hamba-Mu yang sholeh dan pasrah, dan jadikanlah aku di bulan ini termasuk dari golongan para kekasih-Mu yang dekat dengan-Mu.
Dengan kasih sayang-mu Wahai Dzat Yang Lebih Pengasih dari para pengasih.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 6:
“Pada malam keenam, Alloh Ta’ala memberikan pahala orang yang berthowaf di Baitul-Makmur dan dimohonkan ampun oleh setiap batu dan cadas.”

Do’a Hari keenam:

اَللَّهُمَّ لاَ تَخْذُلْنِيْ فِيْهِ لِتَعَرُّضِ مَعْصِيَتِكَ وَ لاَ تَضْرِبْنِيْ بِسِيَاطِ نَقِمَتِكَ وَ زَحْزِحْنِيْ فِيْهِ مِنْ مُوْجِبَاتِ سَخَطِكَ بِمَنِّكَ وَ أَيَادِيْكَ يَا مُنْتَهَى رَغْبَةِ الرَّاغِبِيْنَ.

“Ya Alloh, janganlah Engkau hinakan aku di bulan ini karena keberanianku bermaksiat kepada-Mu, jangan pula Engkau cambuk aku dengan cambuk kemurkaan-Mu dan jauhkanlah aku dari segala perbuatan yang menyebabkan murka-Mu. Dengan anugerah dan kekuasaan-Mu Wahai Puncak Harapan para pengharap.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 7:
“Pada malam ketujuh, seolah-olah ia mencapai derajat Nabi Musa as. dan kemenangannya atas Fir’aun dan Haman.”

Do’a Hari Ketujuh:

اَللَّهُمَّ أَعِنِّيْ فِيْهِ عَلَى صِيَامِهِ وَقِيَامِهِ وَجَنِّبْنِيْ فِيْهِ مِنْ هَفَوَاتِهِ وَآثَامِهِ وَارْزُقْنِيْ فِيْهِ ذِكْرَكَ بِدَوَامِهِ بِتَوْفِيْقِكَ يَا هَادِيَ الْمُضِلِّيْنَ

“Ya Alloh, bantulah aku di bulan ini dalam melaksanakan puasa dan ibadah, jauhkanlah aku di bulan ini dari kesalahan dan dosa-dosa yang tidak pantas dilaksanakan di dalamnya, dan anugerahkanlah kepadaku di bulan ini kesempatan selalu mengingat-Mu untuk selamanya dalam taufiq-Mu, wahai penunjuk jalan orang-orang yang sesat.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 8:
“Pada malam kedelapan, Alloh Ta’ala memberinya apa yang pernah Dia berikan kepada Nabi Ibrohin as.”

Do’a Hari Kedelapan:

اَللَّهُمَّ ارْزُقْنِيْ فِيْهِ رَحْمَةَ الأَيْتَامِ وَ إِطْعَامَ الطَّعَامِ وَ إِفْشَاءَ السَّلاَمِ وَ صُحْبَةَ الْكِرَامِ بِطَوْلِكَ يَا مَلْجَأَ الآمِلِيْنَ

“Ya Alloh, anugerahkanlah kepadaku di bulan ini untuk mengasihani anak-anak yatim, memberi makan, menebarkan salam dan bersahabat dengan orang-orang mulia. Dengan keutamaan-Mu, Wahai Tempat Bernaung orang-orang yang berharap.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 9:
“Pada malam kesembilan, seolah-olah ia beribadah kepada Alloh Ta’ala sebagaimana ibadahnya Nabi saw.”

Do’a Hari Kesembilan:

اَللَّهُمَّ اجْعَلْ لِيْ فِيْهِ نَصِيْبًا مِنْ رَحْمَتِكَ الْوَاسِعَةِ وَ اهْدِنِيْ فِيْهِ لِبَرَاهِيْنِكَ السَّاطِعَةِ وَ خُذْ بِنَاصِيَتِيْ إِلَى مَرْضَاتِكَ الْجَامِعَةِ بِمَحَبَّتِكَ يَا أَمَلَ الْمُشْتَاقِيْنَ

“Ya Alloh, limpahkanlah kepadaku di bulan ini sebagian dari rohmat-Mu yang luas, tunjukanlah aku di bulan ini kepada tanda-tanda dari-Mu yang terang, dan tuntunlah aku kepada ridho-Mu yang maha luas. Dengan cinta-Mu wahai harapan orang-orang yang rindu.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 10:
“Pada Malam kesepuluh, Alloh Ta’ala memberi karunia kepadanya berupa kebaikan dunia dan akhirat.”

Do’a Hari Kesepuluh:

اَللَّهُمَّ اجْعَلْنِيْ فِيْهِ مِنَ الْمُتَوَكِّلِيْنَ عَلَيْكَ وَ اجْعَلْنِيْ فِيْهِ مِنَ الْفَائِزِيْنَ لَدَيْكَ وَ اجْعَلْنِيْ فِيْهِ مِنَ الْمُقَرَّبِيْنَ إِلَيْكَ بِإِحْسَانِكَ يَا غَايَةَ الطَّالِبِيْنَ

“Ya Alloh, jadikanlah aku di bulan ini dari golongan orang-orang yang bertawakkal kepada-Mu, jadikanlah aku di bulan ini dari golongan orang-orang yang beruntung di sisi-Mu, dan jadikanlah aku di bulan ini dari golongan orang-orang yang telah dekat kepada-Mu. Dengan kebaikan-Mu Wahai tujuan orang-orang yang berharap.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 11:
“Pada malam kesebelas, ia keluar dari dunia seperti saat ia dilahirkan dari perut ibunya.”

Do’a Hari Kesebelas:

اَللَّهُمَّ حَبِّبْ إِلَيَّ فِيْهِ الْإِحْسَانَ وَ كَرِّهْ إِلَيَّ فِيْهِ الْفُسُوْقَ وَ الْعِصْيَانَ وَ حَرِّمْ عَلَيَّ فِيْهِ السَّخَطَ وَ النِّيْرَانَ بِعَوْنِكَ يَا غِيَاثَ الْمُسْتَغِيْثِيْنَ

“Ya Alloh, berikanlah kepadaku di bulan ini kecintaan berbuat kebajikan, berikanlah kepadaku di bulan ini kebencian pada kefasikan dan maksiat, dan cegahlah dariku di bulan ini dari kemurkaan dan neraka dengan pertolongan-Mu wahai Penolong para peminta pertolongan.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 12:
“Pada malam keduabelas, ia datang pada hari kiamat dengan wajah becahaya bagaikan bulan di malam purnama.”

Do’a Hari Kedua belas:

اَللَّهُمَّ زَيِّنِّيْ فِيْهِ بِالسِّتْرِ وَ الْعَفَافِ وَ اسْتُرْنِيْ فِيْهِ بِلِبَاسِ الْقُنُوْعِ وَالْكَفَافِ وَ احْمِلْنِيْ فِيْهِ عَلَى الْعَدْلِ
وَالإِنْصَافِ وَ آمِنِّيْ فِيْهِ مِنْ كُلِّ مَا أَخَافُ بِعِصْمَتِكَ يَا عِصْمَةَ الْخَائِفِيْنَ

“Ya Alloh, hiasilah diriku di bulan ini dengan menutupi (segala kesalahan aibku) dan rasa malu, pakaikanlah kepadaku di bulan ini pakaian qona’ah dan mencegah diri, tuntunlah aku di bulan ini untuk berbuat adil, dan kesadaran, dan jagalah aku di bulan ini dari setiap yang kutakuti. Dengan penjagaan-Mu wahai Penjaga orang-orang yang ketakutan.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 13:
“Pada malam ketigabelas, ia datang pada hari kiamat dalam keadaan aman dari segala keburukan.”

Do’a Hari Ketiga belas:

اَللَّهُمَّ طَهِّرْنِيْ فِيْهِ مِنَ الدَّنَسِ وَ الْأَقْذَارِ وَ صَبِّرْنِيْ فِيْهِ عَلَى كَائِنَاتِ الْأَقْدَارِ وَ وَفِّقْنِيْ فِيْهِ لِلتُّقَى وَ صُحْبَةِ الأَبْرَارِ بِعَوْنِكَ يَا قُرَّةَ عَيْنِ الْمَسَاكِيْنِ

“Ya Alloh, sucikanlah aku di bulan ini dari segala jenis kotoran, jadikanlah aku di bulan ini sabar menerima setiap ketetapan-Mu, dan anugerahkanlah taufik kepadaku di bulan ini untuk meraih taqwa dan bersahabat dengan orang-orang yang bijak dengan pertolongan-Mu, Wahai Kententraman hati orang-orang miskin.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 14:
“Pada malam keempat belas, para malaikat datang seraya memberi kesaksian untuknya, bahwa ia telah melakukan sholat terawih, maka Alloh tidak menghisabnya pada hari kiamat.”

Do’a Hari keempat belas:

اَللَّهُمَّ لاَ تُؤَاخِذْنِيْ فِيْهِ بِالْعَثَرَاتِ وَ أَقِلْنِيْ فِيْهِ مِنَ الْخَطَايَا وَ الْهَفَوَاتِ وَ لاَ تَجْعَلْنِيْ فِيْهِ غَرَضًا لِلْبَلايَا وَ الآفَاتِ بِعِزَّتِكَ يَا عِزَّ الْمُسْلِمِيْنَ

“Ya Alloh, jangan Engkau siksa aku di bulan ini karena kesalahan-kesalahanku, selamatkanlah aku di bulan ini dari segala kesalahan, dan jangan Engkau jadikan aku di bulan ini tempat persinggahan malapetaka dan bala’ dengan kemuliaan-Mu Wahai Kemuliaan kaum muslimin.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 15:
“Pada malam kelima belas, ia di do’akan oleh para malaikat dan para penjaga/pemikul ‘Arsy dan Kursi.”

Do’a Hari Kelima belas:

اَللَّهُمَّ ارْزُقْنِيْ فِيْهِ طَاعَةَ الْخَاشِعِيْنَ وَ اشْرَحْ فِيْهِ صَدْرِيْ بِإِنَابَةِ الْمُخْبِتِيْنَ بِأَمَانِكَ يَا أَمَانَ الْخَائِفِيْنَ

“Ya Alloh, anugerahkanlah kepadaku di bulan ini ketaatan orang-orang yang khusyu’, dan lapangkanlah dadaku di bulan ini karena taubat orang-orang yang mencintai-Mu. Dengan perlindungan-Mu Wahai Pengaman orang-orang yang takut.”
 

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 16:
“Pada malam ke enam belas, Alloh menetapkan baginya kebebasan untuk selamat dari neraka dan kebebasan masuk ke dalam sorga.”

Do’a Hari Ke enam belas:

اَللَّهُمَّ وَفِّقْنِيْ فِيْهِ لِمُوَافَقَةِ الْأَبْرَارِ وَ جَنِّبْنِيْ فِيْهِ مُرَافَقَةَ الْأَشْرَارِ وَ آوِنِيْ فِيْهِ بِرَحْمَتِكَ إِلَى (فِيْ) دَارِ الْقَرَارِ بِإِلَهِيَّتِكَ يَا إِلَهَ الْعَالَمِيْنَ

“Ya Alloh, berikanlah taufik kepadaku di bulan ini untuk berkumpul bersama orang-orang baik, jauhkanlah aku di bulan ini dari bersahabat dengan orang-orang jahat, dan dengan rohmat-Mu tempatkanlah aku di bulan ini di dalam rumah keabadian dengan ketuhanan-Mu Wahai Tuhan semesta alam.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 17:
“Pada malam ke tujuh belas, ia diberi pahala seperti pahala para Nabi.”

Do’a Hari Ke tujuh belas:

اَللَّهُمَّ اهْدِنِيْ فِيْهِ لِصَالِحِ الأَعْمَالِ وَ اقْضِ لِيْ فِيْهِ الْحَوَائِجَ وَ الآمَالَ يَا مَنْ لاَ يَحْتَاجُ إِلَى التَّفْسِيْرِ وَ السُّؤَالِ يَا عَالِمًا بِمَا فِيْ صُدُوْرِ الْعَالَمِيْنَ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِهِ الطَّاهِرِيْنَ

“Ya Alloh, tunjukkanlah aku di bulan ini kepada amal yang sholeh, dan penuhilah di bulan ini segala keperluanku dan wujudkanlah cita-citaku, Wahai Dzat yang tidak membutuhkan penjelasan dan permintaan.
Wahai Dzat yang mengetahui segala rahasia yang ada di hati manusia, limpahkanlah sholawat kepada Muhammad dan keluarganya yang suci.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 18:
“Pada malam kedelapan belas, seorang malaikat berseru, “Hai hamba Alloh, sesungguhnya Alloh ridho kepadamu dan kepada ibu bapakmu.”

Do’a Hari Kedelapan belas:

اَللَّهُمَّ نَبِّهْنِيْ فِيْهِ لِبَرَكَاتِ أَسْحَارِهِ وَ نَوِّرْ فِيْهِ قَلْبِيْ بِضِيَاءِ أَنْوَارِهِ وَ خُذْ بِكُلِّ أَعْضَائِيْ إِلَى اتِّبَاعِ آثَارِهِ بِنُوْرِكَ يَا مُنَوِّرَ قُلُوْبِ الْعَارِفِيْنَ

“Ya Alloh, singkaplah buatku di bulan ini segala berkah yang tersimpan di dua pertiga malamnya, terangkan hatiku di bulan ini dengan cahayanya, dan bimbinglah seluruh anggota tubuhku di bulan ini untuk mengikuti tanda-tanda keagungannya dengan cahaya-Mu Wahai Penerang hati para ‘arif.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 19:
“Pada malam kesembilan belas, Alloh mengangkat derajat-derajatnya dalam sorga Firdaus.”

Do’a Hari Kesembilan belas:

اَللَّهُمَّ وَفِّرْ فِيْهِ حَظِّيْ مِنْ بَرَكَاتِهِ وَ سَهِّلْ سَبِيْلِيْ إِلَى خَيْرَاتِهِ وَ لاَ تَحْرِمْنِيْ قَبُوْلَ حَسَنَاتِهِ يَا هَادِيًا إِلَى الْحَقِّ الْمُبِيْنِ

“Ya Alloh, sempurnakanlah di bulan ini keberkahan yang menjadi bagianku, permudahlah jalanku menempuh kebaikannya, dan janganlah Kau halangi diriku untuk menerima kebaikannya, Wahai Penunjuk Jalan kepada kebenaran yang nyata.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 20:
“Pada malam kedua puluh, Alloh memberi pahala padanya seperti para Syuhada’ (orang-orang yang mati dalam memperjuangkan agama) dan sholihin (orang-orang yang beramal sholeh).”

Do’a Hari Kedua puluh:

اَللَّهُمَّ افْتَحْ لِيْ فِيْهِ أَبْوَابَ الْجِنَانِ وَ أَغْلِقْ عَنِّيْ فِيْهِ أَبْوَابَ النِّيْرَانِ وَ وَفِّقْنِيْ فِيْهِ لِتِلاَوَةِ الْقُرْآنِ يَا مُنْزِلَ السَّكِيْنَةِ فِيْ قُلُوْبِ الْمُؤْمِنِيْنَ

“Ya Alloh, bukalah bagiku di bulan ini pintu-pintu sorga, tutuplah untukku di bulan ini pintu-pintu neraka, dan berikanlah taufik (berupa terwujudnya amal-amal baik) kepadaku di bulan ini untuk membaca (secara kontinyu mengikuti petunjuk) al-Qur’an, Wahai Penurun ketenangan di hati mukminin.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 21:
“Pada malam kedua puluh satu, Alloh membangun untuknya sebuah gedung dari cahaya.”

Do’a Hari Kedua puluh satu:

اَللَّهُمَّ اجْعَلْ لِيْ فِيْهِ إِلَى مَرْضَاتِكَ دَلِيْلاً وَ لاَ تَجْعَلْ لِلشَّيْطَانِ فِيْهِ عَلَيَّ سَبِيْلاً وَ اجْعَلِ الْجَنَّةَ لِيْ مَنْزِلاً وَ مَقِيْلاً يَا قَاضِيَ حَوَائِجِ الطَّالِبِيْنَ

“Ya Alloh, berikanlah kepadaku di bulan ini sebuah petunjuk untuk mencapai keridhoan-Mu, janganlah Engkau beri kesempatan kepada setan di bulan ini untuk menggodaku, dan jadikanlah sorga sebagai naungan tempat tinggalku, Wahai Pemberi segala kebutuhan orang-orang yang meminta.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 22:
“Pada malam kedua puluh dua, ia datang pada hari kiamat dalam keadaan aman dari setiap kesedihan dan kesusahan.

Do’a Hari Kedua puluh dua:

اَللَّهُمَّ افْتَحْ لِيْ فِيْهِ أَبْوَابَ فَضْلِكَ وَ أَنْزِلْ عَلَيَّ فِيْهِ بَرَكَاتِكَ وَ وَفِّقْنِيْ فِيْهِ لِمُوْجِبَاتِ مَرْضَاتِكَ وَ أَسْكِنِّيْ فِيْهِ بُحْبُوْحَاتِ جَنَّاتِكَ يَا مُجِيْبَ دَعْوَةِ الْمُضْطَرِّيْنَ

“Ya Alloh, bukalah bagiku di bulan ini pintu-pintu anugerah-Mu, turunkanlah kepadaku di bulan ini berkah-berkah-Mu, berikanlah taufik kepadaku di bulan ini untuk mencapai keridhoan-Mu, dan tempatkanlah aku di bulan ini di tengah-tengah sorga-Mu, Wahai Yang Mengabulkan permintaan orang-orang yang ditimpa kesulitan.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 23:
“Pada malam kedua puluh tiga, Allah membangun untuknya sebuah kota di dalam sorga.”

Do’a Hari Kedua puluh tiga:

اَللَّهُمَّ اغْسِلْنِيْ فِيْهِ مِنَ الذُّنُوْبِ وَ طَهِّرْنِيْ فِيْهِ مِنَ الْعُيُوْبِ وَ امْتَحِنْ قَلْبِيْ فِيْهِ بِتَقْوَى الْقُلُوْبِ يَا مُقِيْلَ عَثَرَاتِ الْمُذْنِبِيْنَ

“Ya Alloh, sucikanlah aku di bulan ini dari dosa-dosa, bersihkanlah aku di bulan ini dari segala aib, dan ujilah aku di bulan ini dengan ketakwaan, Wahai Yang Maha Pemaaf segala kesalahan orang-orang yang berdosa.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 24:
“Pada malam kedua puluh empat, ia memperoleh duapuluh empat do’a yang dikabulkan.”

Do’a Hari Kedua puluh empat:

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ فِيْهِ مَا يُرْضِيْكَ وَ أَعُوْذُ بِكَ مِمَّا يُؤْذِيْكَ وَ أَسْأَلُكَ التَّوْفِيْقَ فِيْهِ لأَنْ أُطِيْعَكَ وَ لاَ أَعْصِيَكَ يَا جَوَّادَ السَّائِلِيْنَ

“Ya Alloh, aku memohon kepada-Mu di bulan ini segala yang mendatangkan keridhoan-Mu, aku berlindung kepada-Mu dari segala yang dapat menimbulkan murka-Mu, dan aku memohon kepada-Mu taufik untuk mena’ati-Mu dan tidak berma’siat kepada-Mu, Wahai Yang Maha Dermawan terhadap para pemohon.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 25:
“Pada malam kedua puluh lima , Alloh Ta’ala menghapuskan darinya adzab kubur.”

Do’a Hari Kedua puluh lima:

اَللَّهُمَّ اجْعَلْنِيْ فِيْهِ مُحِبًّا لِأَوْلِيَائِكَ وَ مُعَادِيًا لأَعْدَائِكَ مُسْتَنّا بِسُنَّةِ خَاتَمِ أَنْبِيَائِكَ يَا عَاصِمَ قُلُوْبِ النَّبِيِّيْنَ

“Ya Alloh, jadikanlah aku di bulan ini pencinta para kekasih-Mu, pembenci para musuh-Mu, mengikuti sunnah penutup para Nabi-Mu, Wahai Penjaga hati para Nabi.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 26:
“Pada malam keduapuluh enam, Alloh mengangkat pahalanya selama empat puluh tahun.”

Do’a Hari Kedua puluh enam:

اَللَّهُمَّ اجْعَلْ سَعْيِيْ فِيْهِ مَشْكُوْرًا وَ ذَنْبِيْ فِيْهِ مَغْفُوْرًا وَ عَمَلِيْ فِيْهِ مَقْبُوْلاً وَ عَيْبِيْ فِيْهِ مَسْتُوْرًا يَا أَسْمَعَ السَّامِعِيْنَ

“Ya Alloh, jadikanlah usahaku di bulan ini disyukuri, dosaku diampuni, amal kebajikanku diterima dan seluruh aibku ditutupi, Wahai Dzat Yang Lebih Mendengar dari setiap yang mendengar.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 27:
“Pada malam keduapuluh tujuh, ia dapat melewati shiroth pada hari kiamat, bagaikan kilat yang menyambar.”

Do’a Hari Kedua puluh tujuh

اَللَّهُمَّ ارْزُقْنِيْ فِيْهِ فَضْلَ لَيْلَةِ الْقَدْرِ وَ صَيِّرْ أُمُوْرِيْ فِيْهِ مِنَ الْعُسْرِ إِلَى الْيُسْرِ وَ اقْبَلْ مَعَاذِيْرِيْ وَ حُطَّ عَنِّيَ الذَّنْبَ وَ الْوِزْرَ يَا رَؤُوْفًا بِعِبَادِهِ الصَّالِحِيْنَ

“Ya Alloh, anugerahkanlah kepadaku di bulan ini keutamaan Lailatul-Qodar, jadikanlah urusanku yang sulit menjadi mudah, terimalah ketidakmampuanku, dan tutupilah kesalahanku serta hapuskanlah dosaku, Wahai Yang Maha Kasih kepada hamba-hamba-Nya yang sholeh.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 28:
“Pada malam keduapuluh delapan, Alloh mengangkat baginya seribu derajat dalam sorga.”

Do’a Hari Kedua puluh delapan:

اَللَّهُمَّ وَفِّرْ حَظِّيْ فِيْهِ مِنَ النَّوَافِلِ وَ أَكْرِمْنِيْ فِيْهِ بِإِحْضَارِ الْمَسَائِلِ وَ قَرِّبْ فِيْهِ وَسِيْلَتِيْ إِلَيْكَ مِنْ بَيْنِ الْوَسَائِلِ يَا مَنْ لاَ يَشْغَلُهُ إِلْحَاحُ الْمُلِحِّيْنَ

“Ya Alloh, sempurnakanlah bagiku di bulan ini ibadah-ibadah sunnah, muliakanlah aku di bulan ini dengan memahami setiap masalah (yang kuhadapi), dan dekatkanlah di bulan ini perantaraku menuju ke haribaan-Mu, Wahai Dzat yang tidak disibukkan oleh rintihan para perintih.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 29:
“Pada malam kedua puluh sembilan, Alloh memberinya pahala seribu haji yang diterima.”

Do’a Hari Kedua puluh sembilan:

اَللَّهُمَّ غَشِّنِيْ فِيْهِ بِالرَّحْمَةِ وَ ارْزُقْنِيْ فِيْهِ التَّوْفِيْقَ وَ الْعِصْمَةَ وَ طَهِّرْ قَلْبِيْ مِنْ غَيَاهِبِ التُّهَمَةِ يَا رَحِيْمًا بِعِبَادِهِ الْمُؤْمِنِيْنَ

“Ya Alloh, limpahkanlah rohmat-Mu atasku, anugerahkanlah kepadaku di bulan ini taufik dan penjagaan, dan bersihkan hatiku di bulan ini dari mencela, Wahai Dzat Yang Maha Pengasih atas hamba-hamba-Nya yang mukmin.”

KEUTAMAAN TERAWEH
Riwayat dari Sayyidina ‘Ali ra.

Keutamaan teraweh malam ke 30:
“Dan pada malam ketiga puluh, Alloh berfirman :
“Hai hamba-Ku, makanlah buah-buahan sorga, mandilah dari air Salsabil dan minumlah dari telaga Kautsar. Akulah Tuhanmu, dan engkau hamba-Ku.”

Do’a Hari Ketiga puluh:

اَللَّهُمَّ اجْعَلْ صِيَامِيْ فِيْهِ بِالشُّكْرِ وَ الْقَبُوْلِ عَلَى مَا تَرْضَاهُ وَ يَرْضَاهُ الرَّسُوْلُ مُحْكَمَةً فُرُوْعُهُ بِالأُصُوْلِ بِحَقِّ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ آلِهِ الطَّاهِرِيْنَ وَ الْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ‏

“Ya Alloh, terimalah puasaku di bulan ini sesuai dengan ridho-Mu dan ridho Rosul-Mu (sehingga) cabang-cabangnya kokoh karena pondasinya, demi junjungan kami Muhammad dan keluarganya.
Dan segala puji hanya bagi Alloh, Tuhan pemelihara semesta alam.”
 

Semoga Alloh mencurahkan rohmat-Nya atas penghulu kita Nabi Muhammad, keluarga beliau, para shohabat beliau dan semua ummat beliau, berkat rohmat Alloh Yang Paling Penyayang di antara yang penyayang. Segala puji bagi Alloh Tuhan semesta alam.

Akhirnya, semoga amal ibadah kita diterima dan kita mendapatkan pangkat dan derajat dari Alloh swt sebagai seorang yang bertaqwa. Amiiiin ….
Sumber Hadist dari kitab Durrotun-Nasihin. Bab keistimewaan bulan Romadlon.

DO’A-DO’A TERAWEH YANG LAIN MULAI hari. 1 – 30 ROMADHON

DO’A ROMADHON hari ke-01

اللَّهُمَّ يَا حَيٌّ يَا قَيُّوْمٌ يَا ذَا الجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ اجْعَلْنَا وَجَمِيْعَ المُسْلِمِيْنَ مَمَّنْ صَامَ رَمَضَانَ وَقَامَهُ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا فَغُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَأَخَّرَ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

“Ya Alloh, Yang Maha Hidup dan Berdiri sendiri, Pemilik segala keagungan dan kemuliaan, jadikanlah kami dan segenap kaum muslimin sebagai orang-orang yang menunaikan ibadah puasa Romadhon dan sholat malam dengan penuh keimanan dan harapan akan pahala lantas diampuni segala dosanya, baik yang telah lalu maupun yang akan datang, dengan rohmat-Mu Wahai Dzat Yang Maha Penyayang di antara para penyayang.”

DO’A ROMADHON hari ke-02

اللَّهُمَّ يَا دَائِمَ الخَيْرِ وَالإِحْسَانِ، يَا مَنْ كُلَّ يَوْمٍ هُوَ فِيْ شَأْنٍ، يَا مَنْ لاَ تَنْفَعُهُ الطَّاعَةُ وَلاَ يَضُرُّهُ العِصْيَانُ، اجْعَلْنَا فَائِزِيْنَ مِنْكَ بِالمَغْفِرَةَ وَالرِّضْوَانَ، حَائِزِيْنَ لِأَسْبَابِ السَّلاَمَةِ وَالفَوْزِ وَالْعِتْقِ مِنَ النِّيْرَانِ.

“Ya Alloh, Yang Maha Pemberi segala kebaikan, Yang setiap hari mencipta, mematikan, memberi rizki dan mengatur.
Dzat yang tak terpengaruh sedikitpun dengan ketaatan orang-orang yang taat dan kemaksiatan dari para tukang maksiat.
Jadikanlah kami orang-orang yang berhasil menggapai maghfiroh dan ridho-Mu sekaligus memperoleh sebab-sebab keselamatan hingga terbebas dari neraka.”

DO’A ROMADHON hari ke-03

اللَّهُمَّ اجْعَلْنَا مِنَ المَقْبُوْلِيْنَ فِيْ هَذَا الشَّهْرِ الفَضِيْلِ، وَخُصَّنَا فِيْهِ بِالْأَجْرِ الوَافِرِ وَالعَطَاءِ الجَزِيْلِ

“Ya Alloh, jadikanlah kami termasuk golongan orang-orang yang diterima segala amalnya pada bulan suci ini, dan berikanlah kepada kami pahala dan anugerah yang melimpah.”

DO’A ROMADHON hari ke-04

اللَّهُمَّ اجْعَلْنَا مِمَّنْ صَامَ الشَّهْرَ، وَاسْتَكْمَلَ الْأَجْرَ، وَأَدْرَكَ لَيْلَةَ القَدْرِ، وَفَازَ بِجَائِزَةِ الرَّبِّ تَبَارَكَ وَتَعَالَى

“Ya Alloh, jadikan kami golongan orang-orang yang mampu melaksanakan puasa di bulan (Romadhon) ini, dan dapat menyempurnakan amalan berpahala, dan mendapati Lailatul-Qodar serta memperoleh penghargaan dari-Mu Tuhan yang penuh berkah dan maha tinggi.”

DO’A ROMADHON hari ke-06

اللَّهًُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ فَوَاتِحَ الخَيْرِ وَخَوَاتِمَهُ، وَجَوَامِعَهُ وَظَاهِرَهُ وَبَاطِنَهُ وَأَوَّلَهُ وَآخِرَهُ وَعَلاَنِيَتَهُ وَسِرَّهُ، يَا مَالِكَ المُلْكِ يَا قَادِرًا عَلىَ كُلِّ شَيْءٍ، يَا مُجِيْبَ دَعْوَةِ المُضَّطَرِّ إِذَا دَعَاكَ

“Ya Alloh, kami memohon kepada-Mu seluruh pembuka pintu kebajikan dan penutupnya, yang singkat tapi padat, yang tampak dan yang tersembunyi, yang awal dan yang akhir serta yang terlihat dan tersembunyi, wahai Pemilik kerajaan, Yang Maha Kuasa atas segala sesuatu, wahai Pengabul do’a orang yang dalam kesulitan.”

DO’A ROMADHON hari ke-07

اللَّهُمَّ يَا حَيٌّ يَا قَيُّوْمٌ يَا ذَا الجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ نَسْأَلُكَ الهُدَى وَالتُّقَى وَالعَفَافَ وَالغِنَى

“Ya Alloh, Yang Maha Hidup dan Berdiri sendiri, Pemilik segala Keagungan dan Kemuliaan, kami memohon kepada-Mu petunjuk (jalan yang lebar luas dan lurus), ketakwaan (hingga menghadap kepada-Mu), kesucian diri (terjaga dari perbuatan yang merusak kehormatan) dan kekayaan (yang tidak menjadi sebab penderitaan).”

DO’A ROMADHON hari ke-08

اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ مِنَ الخَيْرِ كُلِّهِ عَاجِلِهِ وَآجِلِهِ، مَا عَلِمْنَا مِنْهُ وَمَا لَمْ نَعْلَمْ، وَنَعُوْذُ بِكَ مِنَ الشَّرِّ كُلِّهِ عَاجِلِهِ وِآجِلِهِ مَا عَلِمْنَا مِنْهُ وَمَا لَمْ نَعْلَمْ

“Ya Alloh, kami memohon kepada-Mu segala kebaikan di dunia dan di akhirat, baik yang telah kami ketahui maupun yang belum kami ketahui, kami juga memohon perlindungan-Mu dari semua keburukan di dunia dan di akirat, baik yang sudah kami ketahui ataupun yang belum kami ketahu.”

DO’A ROMADHON hari ke-09

اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِ مَا سَأَلَكَ مِنْهُ عَبْدُكَ وَرَسُوْلُكَ مَحَمَّدٌ وَعِبَادُكَ الصَّالِحُوْنَ، وَنعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا اسْتَعَاذَكَ مِنْهُ عَبْدُكَ وَرَسُوْلُكَ مَحَمَّدٌ وَعِبَادُكَ الصَّالِحُوْنَ

“Ya Alloh, kami memohon kepada-Mu segala kebaikan yang telah dimohon Rosul-Mu Muhammad saw dan hamba-hamba-Mu yang sholih. Dan kami memohon perlindungan-Mu dari seluruh keburukan yang dimohon Rosul-Mu Muhammad saw dan hamba-hamba-Mu yang sholih.”

DO’A ROMADHON hari ke-10

اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الجَنَّةَ وَمَا قَرَّبَ إِلَيْهَا مِنْ قَوْلٍ وَعَمَلٍ، وَنَعُوْذُ بِكَ مِنْ سَخَطِكَ وَالنَّارِ وَنَسْأَلُكَ بِوَجْهِكَ الجَنَّةَ وَنَعُوْذُ بِوَجْهِكَ مِنَ النَّارِ

“Ya Alloh, kami mohon kepada-Mu sorga dan semua amal baik, dari perkataan ataupun perbuatan yang dapat mendekatkan diri kami kepadanya, serta kami mohon perlindungan-Mu dari neraka dan murkamu, dan kami mohon dengan ridho-Mu sorga dan mohon dengan ridho-Mu perlindungan dari neraka.”

DO’A ROMADHON hari ke-11

اللَّهُمَّ أَصْلِحْ لَنَا دِيْنَنَا الَّذِيْ هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِنَا، وَأَصْلِحْ لَنَا دُنْيَانَا الَّتِيْ فِيْهَا مَعَاشُنَا، وَأَصْلِحْ لَنَا آخِرَتَنَا الَّتِيْ إِلَيْهَا مَعَادُنَا، وَاجْعَل الحَيَاةَ زِيَادَةً لَنَا فِيْ كُلِّ خَيْرٍ، وَاجْعَل المَوْتَ رَاحَةً لَنَا مِنْ كُلِّ شَرٍّ

“Ya Alloh, perbaikilah agama kami yang merupakan penjaga urusan kami, perbaikilah dunia kami yang merupakan tempat hidup kami, perbaikilah akherat kami yang merupakan tempat kembali kami, dan jadikan kehidupan kami sebagai penambah kebaikan kami serta jadikanlah kematian kami sebagai istirahat kami dari segala keburukan.”

DO’A ROMADHON hari ke-12

اللَّهُمَّ مَتِّعْنَا بِأَسْمَاعِنَا وَأَبْصَارِنَا وَقُوَّاتِنَا مَا أَبْقَيْتَنَا وَآتِنَا في الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ .

“Ya Alloh, limpahkan kemi’matan untuk kami dengan pendengaran, penglihatan dan kekuatan lahir batin kami selama Engkau anugerahkan hidup kepada kami, dan berikanlah kepada kami kebaikan di dunia, berikan pula kebaikan di akhirat dan lindungilah kami dari siksa neraka.”

DO’A ROMADHON hari ke-13

اللَّهُمَّ اقْسِمْ لَنَا مِنْ خَشْيَتِكَ مَا تَحُوْلُ بِهِ بَيْنَنَا وَبَيْنَ مَعْصِيَتِكَ، وَمِنْ طَاعَتِكَ مَا تُبَلِّغُنَا بِهِ جَنَّتَكَ، وَمِنَ اليَقِيْنِ مَا تُهَوِّنُ بِهِ عَلَيْنَا مَصَائِبَ الدُّنْيَا، أَنْتَ وَلِيِّنَا فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ تَوَفَّنَا مُسْلِمًا وَأَلْحِقْنَا بِالصَّا لِحِينَ

“Ya Alloh, anugerahkan kepada kami rasa takut yang bisa membentengi diri kami dari perbuatan maksiat kepada-Mu, dan ketaatan yang dapat mengantarkan kami ke sorga-Mu, dan keyakinan yang bisa memperingan musibah-musibah duniawi. Engkaulah Pelindung kami di dunia dan di akhirat, wafatkanlah kami dalam keadaan Islam dan gabungkanlah kami dengan golongan orang-orang yang sholeh.”

DO’A ROMADHON hari ke-14

اللَّهُمَّ إِنَّا نَعُوْذُ بِكَ مِنْ جَهْدِ البَلاَءِ، وَمِنْ دَرْكِ الشَّقَاءِ، وَمِنْ سُوْءِ القَضَاءِ، وَمِنْ شَمَاتَةِ الأَعْدَاءِ، وَلاَ تَجْعَلْنَا فِتْنَةً لِّلْقَوْمِ الظَّالِمِينَ .

“Ya Alloh, kami memohon perlindungan-Mu dari cobaan yang berat, dari kesusahan yang hebat, dari keputusan yang buruk dan dari kejahatan musuh. Dan Janganlah Engkau jadikan kami sasaran fitnah (sasaran gangguan apalagi siksa) bagi kaum yang dholim (dan kami mohon lebih dari itu; selamatkanlah kami Ya Alloh.)”

DO’A ROMADHON hari ke-15

اَللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ بِالإِسْلاَمِ وَلَكَ الْحَمْدُ بِالإِيْمِانِ وَلَكَ الْحَمْدُ بِالْقُرْآنِ وَلَكَ الْحَمْدُ بِشَهْرِ رَمَضَانَ وَلَكَ الْحَمْدُ بِالأَهْلِ وَالْمَالِ وَالْمُعَافَاةِ لَكَ الْحَمْدُ بِكُلِّ نِعْمَةٍ أَنْعَمْتَ بِهَا عَلَيْنَا. سُبْحَانَكَ لاَ نُحْصِيْ ثَنَاءً عَلَيْكَ أَنْتَ كَمَا أَثْنَيْتَ عَلَى نَفْسِكَ فَلَكَ الْحَمْدُ حَتَّى تَرْضَى وَلَكَ الْحَمْدُ إِذَا رَضِيْتَ.

Ya Alloh, segala puji hanya bagi-Mu atas ni’mat Islam, ni’mat Iman, ni’mat al-Qur’an, ni’mat bulan Romadhon, ni’mat keluarga, harta dan kesehatan. Segala puji bagi-Mu atas semua nikmat yang telah Engkau anugerahkan kepada kami.
Maha Suci Engkau, kami tidak akan sanggup menghitung dan membatasi pujian bagi-Mu. Keagungan-Mu hanya dapat diungkapkan dengan pujian-Mu kepada diri-Mu sendiri, segala puji hanya bagi-Mu (dari kami) sampai Engkau ridho (kepada kami) dan segala puji bagi-Mu setelah keridhoan-Mu.

DO’A ROMADHON hari ke-16

اللَّهُمَّ إِنَّا نَعُوْذُ بِكَ مِنْ زَوَالِ نِعْمَتِكَ، وَتَحَوُّلِ عَافِيَتِكَ، وَفَجْأَةِ نِقْمَتِكَ، وَجَمِيْعِ سَخَطِكَ، وَنَعُوْذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ، وَمِنْ عَذَابِ القَبْرِ، وَمِنْ فِتْنَةِ المَحْيَا وَالمَمَاتِ وَمِنْ فِتْنَةِ المَسِيْحِ الدَّجَّالِ .

“Ya Alloh, kami memohon perlindungan-Mu dari kehilangan ni’matmu, dari perubahan kesehatan dari-Mu, dari siksa-Mu yang datang mendadak dan dari segala murka-Mu.
Dan kami memohon perlindungan-Mu dari nereka Jahannam, dari siksa kubur, dari fitnah kehidupan dan kematian serta dari fitnah Dajjal.”

DO’A ROMADHON hari ke-17

اَللَّهُمَّ لا سَهْلَ إِلاَّ مَا جَعَلْتَهُ سَهْلاً، وَ أَنْتَ تَجْعَلُ الْحَزْنَ إِذَا شِئْتَ سَهْلاً، رَحْمَتَكَ نَرْجُو فَلاَ تَكِلْنَا إِلَى أَنْفُسِنَا طَرْفَةَ عَيْنٍ وَأَصْلِحْ لَنَا شَأْنَنَا كُلَّهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ

 “Ya Alloh, tidak ada kemudahan kecuali apa yang Engkau jadikan mudah. Dan apabila Engkau berkehendak, Engkau akan menjadikan kesusahan menjadi kemudahan. Hanya rohmat-Mu yang kami harap, maka janganlah Engkau sandarkan kami kepada diri kami sendiri walau sekejap dan perbaikilah seluruh urusan kami, tiada Tuhan yang haq melainkan hanya Engkau.”

DO’A ROMADHON hari ke-18

اَللَّهُمَّ اجْعَلْنَا فِى هَذَا الشَّهْرِ الشَّرِيْفَةِ الْمُبَارَكَةِ مِنَ السُّعَدَآءِ الْمَقْبُوْلِيْنَ، وَلاَ تَجْعَلْنَا مِنَ اْلأَشْقِيَآءِ الْمَرْدُوْدِيْنَ، يَا رَبَّ العَالَمِيْنَ .

“Ya Alloh, jadikanlah kami pada bulan yang mulia dan diberkahi ini tergolong orang-orang yang bahagia dan diterima amalnya, dan janganlah Engkau jadikan kami tergolong orang-orang yang celaka dan ditolak amalnya, Wahai Tuhan yang memelihara alam semesta.”

DO’A ROMADHON hari ke-19

اللَّهُمَّ طَهِّرْ قُلُوْبَنَا مِنَ النِّفَاقِ، وَأَعْمَالَنَا مِنَ الرِّيَاءِ وَأَلْسِنَتَنَا مِنَ الْكَذِبِ، وَأَعْيُنَنَا مِنَ الخِيَانَةِ، إِنَّكَ تَعْلَمُ خِيَانَةَ الأَعْيُنِ وَمَا تُخْفِي الصُّدُوْرُ، وَأَحْسِنْ عَاقِبَتَنَا فِيْ الأُمُوْرِ كُلِّهَا وَأَجِرْنَا مِنْ خِزْيِ الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ

“Ya Alloh, bersihkan hati kami dari unsur kemunafikan, segala amal kami dari riya’, lisan kami dari dusta, mata kami dari khianat mata. Sesungguhnya hanya Engkau yang mengetahui khianat mata dan segala sesuatu yang tersimpan dalam dada, dan perbaikilah akhir segala urusan kami dan jauhkanlah dari kami kehinaan dunia dan siksa akherat.”

DO’A ROMADHON hari ke-20

اللَّهُمَّ يَا حَيٌّ يَا قَيُّوْمٌ يَا ذَا الجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ، يَا مُجِيْبَ دَعْوَةِ اذَا دَعَاكَ، نَسْأَلُكَ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِجَمِيْعِ مَوْتَى المُؤْمِنِيْنَ الَّذِيْنَ شَهِدُوْا لَكَ بِالْوَحْدَانِيَّةِ، وَلِنَبِيِّكَ بِالرِّسَالَةِ, وَمَاتُوْا عَلَى ذَلِكَ. اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُمْ وَارْحَمْهُمْ، وَعَافِهِمْ وَاعْفُ عَنْهُمْ، وَأَكْرِمْ نُزُلَهُمْ، وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُمْ وَاغْسِلْهُمْ بِالمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالبَرَدِ وَنَقِّهِمْ مِنَ الذُّنُوْبِ وَالخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ، وَجَازِهِمْ بِالحَسَنَاتِ إِحْسَانًا، وَبِالسَّيِّئَاتِ عَفْوًا وَغُفْرَانًا

“Ya Alloh, Yang Maha Hidup dan Berdiri sendiri, Pemilik segala Keagungan dan Kemuliaan, Yang Maha mengabulkan permohonan hamba-Nya yang memohon, kami memohon kepada-Mu; ampunilah segala kesalahan kaum mukminin yang telah wafat, mereka telah bersaksi dengan sungguh-sungguh akan ke Esaan-Mu dan risalah Nabi-Mu serta mereka meninggal dalam keadaan demikian. Ya Alloh, ampuni dan rohmatilah mereka, maafkan semua kealpaannya, muliakan tempat tinggalnya, luaskan kediamannya, bersihkan mereka dengan air, es, dan salju. Bersihkan mereka dari berbagai dosa dan kesalahan sebagaimana pakaian putih yang dibersihkan dari kotoran. Dan balaslah amal kebaikan mereka dengan kebaikan pula, dan amal buruk mereka dengan ampunan.”

DO’A ROMADHON hari ke-21

اَللَّهُمَّ لا سَهْلَ إِلاَّ مَا جَعَلْتَهُ سَهْلاً، وَ أَنْتَ تَجْعَلُ الْحَزْنَ إِذَا شِئْتَ سَهْلاً، وَلَا خَيْرَ إِلَّا خَيْرُكَ وَلَا إِلَهَ غَيْرُكَ، يَا حَيٌّ يَا قَيُّوْمٌ يَا ذَا الجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ

“Ya Alloh, tidak ada kemudahan kecuali apa yang Engkau jadikan mudah, dan apabila Engkau berkehendak, Engkau akan menjadikan kesusahan menjadi kemudahan, dan tidak ada kebaikan kecuali kebaikan yang berasal dari-Mu dan tidak ada tuhan selain Engkau, Wahai Yang Maha Hidup dan Berdiri sendiri, Pemilik segala Keagungan dan Kemuliaan.”

DO’A ROMADHON hari ke-22

اللَّهُمَّ إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَلَكَ نُصَلِّيْ وَنَسْجُدُ وَإِلَيْكَ نَسْعَى وَنَحْفِدُ نَرْجُوْ رَحْمَتَكَ وَنَخْشَى عَذَابَكَ إِنَّ عَذَابَكَ بِالْكَافِرِيْنَ مُلْحِقٌ.
اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْتَعِيْنُكَ، وَنَسْتَغْفِرُكَ، وَنُثْنِيْ عَلَيْكَ الْخَيْرَ، وَلاَ نَكْفُرُكَ، وَنُؤْمِنُ بِكَ، وَنَخْضَعُ لَكَ، وَنَخْلَعُ مَنْ يَكْفُرُكَ.

“Ya Alloh, kepada-Mu kami beribadah, untuk-Mu kami melakukan sholat dan sujud, kepada-Mu kami berusaha dan bersegera (melakukan ibadah), kami mengharapkan rohmat-Mu, kami takut kepada siksaan-Mu. Sesungguh-nya siksaan-Mu akan menimpa pada orang-orang kafir.
Ya Alloh, kami minta pertolongan dan memohon ampun kepada-Mu, kami memuji kebaikan-Mu, kami tidak ingkar kepada-Mu, kami beriman kepada–Mu, kami tunduk kepada-Mu dan meninggalkan orang-orang yang kufur kepada-Mu.”

DO’A ROMADHON hari ke-23

أَللَّهُمَّ إِنَّا نَاعُوْذُ بِكَ مِنَ الْهَمِّ وَالْحَزَنِ، وَنَاعُوْذُ بِكَ مِنَ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ، وَنَاعُوْذُ بِكَ مِنَ الْجُبْنِ وَالْبُخْلِ، وَنَاعُوْذُ بِكَ مِنْ غَلَبَةِ الدَّيْنِ وَقَهْرِ الرِّجَالِ، وَأَوْسِعْ لَنَا مِنَ الرِّزْقِ الحَلاَلِ، يَا حَيٌّ يَا قَيُّوْمٌ يَا ذَا الجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ

“Ya Alloh, sesungguhnya kami berlindung kepada-Mu dari kegundahan hati dan kesedihan, dan kami berlindung kepada-Mu dari sifat lemah dan malas, dan kami berlindung kepada-Mu dari sifat penakut dan bakhil, dan kami berlindung kepada-Mu dari lilitan hutang dan tekanan orang, lapangkanlah rizki kami yang halal, Wahai Engkau  Yang Maha Hidup dan Berdiri sendiri, Pemilik segala Keagungan dan Kemuliaan.”

DO’A ROMADHON hari ke-24

اَللَّهُمَّ عَالِمَ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَاطِرِ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ، كُلَّ رَبَّ شَيْءٍ وَمَلِيْكُهُ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ أَنْتَ، أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شّرِّ نَا وَمِنْ شَرِّ الشَّيْطَانِ وَشِرْكِهِ، وَاصْرِفْ عَنَّا فَسَقَةَ الجِنِّ وَالإِنْسِ .

“Ya Alloh, Yang Maha Mengetahui yang tersembunyi dan tersirat, Pencipta langit dan bumi. Tuhan segala sesuatu dan penguasanya, aku bersaksi tiada Tuhan selain Engkau, aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan diri kami dan kejahatan syetan dan sekutunya, jauhkanlah pula dari kami syetan-syetan dari jenis jin dan manusia yang fasik.”

DO’A ROMADHON hari ke-25

اللَّهُمَّ اكْفِنَا بِحَلاَلِكَ عَنْ حَرَامِكَ، وَبِطَاعَتِكَ عَنْ مَعْصِيَتِكَ، وَبِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ، وَاجْعَلْ خَيْرَ أَعْمَالِنَا آخِرَهَا، وَخَيْرَ أَعْمَارِنَا خَوَاتِمَهَا، وَخَيْرَ أَيَّامِنَا يَوْمَ لَقَائِكَ، بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

“Ya Alloh, cukupkan bagi kami dengan perkara yang halal dari yang haram, dengan ketaatan kepada-Mu, dari kemaksiatan kepada-Mu, dan dengan karunia-Mu dari selain Engkau, dan jadikanlah amal kami yang terbaik di akhirnya, dan umur terbaik kami di penghujungnya serta jadikanlah hari terbaik kami adalah hari menemui-Mu. Berkat rohmat-Mu, wahai Dzat Yang Maha Penyayang di antara para Penyayang.”

يَا حَيٌّ يَا قَيُّوْمٌ، يَا ذَا الجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ
Wahai Yang Maha Hidup dan Berdiri sendiri, serta Pemilik segala Keagungan dan Kemuliaan.”

DO’A ROMADHON hari ke-26

اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ ا لعَفْوَ فَاعْفُ عَنَّا

“Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf dan suka memberi maaf, maka maafkanlah (kesalahan-kesalahan) kami.”

DO’A ROMADHON hari ke-27

اللَّهُمَّ لَا خَيْرَ إِلَّا خَيْرُكَ، وَحَسَّنْتَ خَلْقِي فَحَسِّنْ خُلُقِي وَحَرِّمْ وَجْهِي عَلَى النَّارِ، يَاعَزِيْزُ يَاغَفَّارُ اِغْفِرْلِي ذُنُوْبِى وَذُنُوْبَ جَمِيْعِ
الْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، فَإِنَّهُ لاَيَغْفِرُ الذُّنُوْبَ
اِلاَّ اَنْتَ

“Ya Alloh, tidak ada kebaikan kecuali kebaikan yang berasal dari-Mu, sebagaimana Engkau telah memperindah rupaku maka perindahlah pula akhlakku dan Haramkan wajahku tersentuh neraka, Wahai Yang Maha Mulia, Wahai Yang Maha Pengampun, ampuni dosa-dosaku dan dosa-dosa semua mukminin dan mukminat. Tidak ada yang dapat mengampuni dosa-dosa kecuali Engkau.”

DO’A ROMADHON hari ke-28

اللَّهُمَّ أَعِنَّا عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ، يَا حَيٌّ يَا قَيُّوْمٌ يَا مَالِكَ الْمُلْكِ يَا ذَالجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ

“Ya Alloh, tolonglah kami senantiasa dalam keadaan berdzikir dan bersyukur serta memperbaiki ibadah kami kepada-Mu, Wahai Yang Maha Hidup dan Berdiri sendiri, Yang Maha Raja Penguasa kerajaan dan Pemilik segala Keagungan dan Kemuliaan.”

DO’A ROMADHON hari ke-29

اللَّهُمَّ أَنْتَ السَّلَامُ وَمِنْكَ السَّلَامُ، وَإِلَيْكَ يَعُوْدُ السَّلاَمُ فَحَيِّنَا رَبَّنَا بِالسَّلاَمِ، أَبْلِغْ رُوْحَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ مِنَّا التَّحِيَّةَ وَالسَّلاَم، وَأَدْخِلْنَا الْجَنَّةَ دَارَ السَّلاّمِ، تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَّيْتَ، يَاذَا الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ …

Ya Alloh ..
Engkau Maha Salam.
Dari-Mu datangnya keselamatan.
Kepada-Mu keselamatan kembali.
Maka berilah kami keselamatan hidup Wahai Tuhan kami ..
Sampaikanlah kepada ruh Sayyidina Muhammad, salam penghormatan dari kami.
Masukanlah kami ke dalam sorga Darus Salam ..
Maha Barokah Engkau .. Maha Tinggi Engkau .. Wahai Tuhan yang memiliki keagungan dan kemuliaan ..

DO’A ROMADHON hari ke-30

اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَنْ تَشَاءُ وَتَنْزِعُ الْمُلْكَ مِمَّنْ تَشَاءُ وَتُعِزُّ مَنْ تَشَاءُ وَتُذِلُّ مَنْ تَشَاءُ بِيَدِكَ الْخَيْرُ إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. تُولِجُ اللَّيْلَ فِي النَّهَارِ وَتُولِجُ النَّهَارَ فِي اللَّيْلِ وَتُخْرِجُ الْحَيَّ مِنَ الْمَيِّتِ وَتُخْرِجُ الْمَيِّتَ مِنَ الْحَيِّ وَتَرْزُقُ مَنْ تَشَاءُ بِغَيْرِ حِسَابٍ

“Ya Alloh, Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki, dan engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki, dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebaikan. Sesungguhnya, Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.
Engkau masukkan malam ke dalam siang, dan Engkau masukkan siang kepada malam. Engkau keluarkan (menjadikan) yang hidup dari yang mati (ditiupkan-Nya ruh), dan Engkau keluarkan (menjadikan) yang mati dari yang hidup (diangkat-Nya ruh). Dan Engkau beri rizki, siapa yang Engkau kehendaki tanpa hisab (batas)’.”

Iklan

Tinggalkan Komentar Anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: